Parameter Tv POLYTRON BOOSTER PICTURE

Parameter Tv POLYTRON PICTURE Booster


Parameter Tv Polytron Picture Booster type PN 20323MG pakai ic Croma STV2247/2286
Menemukan penyakit Tv jadul dengan gangguan raster dominan warna Biru dan bunyi suara speaker gemeresek yang sangat mengganggu kuping, mungkin sudah banyak di alami para Tuser. Kemarin sore pribados dapat panggilan servis sekaligus 3 unit Tv, sengaja pribados dokumentasikan hanya Tv Polytron keluaran awal tahun 2000 saja. Saat setiap di nyalakan muncul kilatan warna Biru redup lalu tampak raster dominan Biru.
Langsung saja oprek modul penguat RGB, namun hasilnya nihil. Penyakit tv tua begini agak menyusahkan karena di perkirakan Katoda CRT sudah pincang dan yang tampak gambar agak gelap gara-gara kehilangan warna Hijau. Sedikit tercenung melihat fenoma ini sebab harus dari mana dulu memulai pemeriksaan gangguan raster yang dominan Biru tapi warna Hijau menghilang.
Dalam kondisi badan yang sudah lelah karena ini garapan yang ke tiga kalinya, setelah menyelesaikan 2 garapan sebelumnya.
Di sela-sela mengutak-atik tv ini, sebenarnya ada perasaan yang mengganjal batin dan selalu bertanya-tanya dalam hati, kenapa tampilan logonya tertulis " OKEI " ? padahal pas di cek merk tv nya ternyata POLYTRON, hmm pasti ada yang salah dengan memorinya ? gerentes pribados. Walau semua canel ada siaranya, coba iseng-iseng program ulang pakai Menu Auto Search dan alangkah terkejutnya tak satu pun canel yang nyangkut tapi bisa tersimpan dengan baik menggunakan Fine Tuning
Langsung saja masuk ke servis mode, matikan Tv melalui Remot Kontrol dengan cara tekan tombol Power warna merah lalu tekan dan tahan tombol Menu sampai Tv menyala dan muncul 4 strip untuk membuka Factory Setting masukan angka 1013 dan adjust RGB, Vertikal dan Horisontal, untuk menyimpan tekan Menu maka akan muncul sekilas *stored* kemudian matikan dari Power Remot Kontrol, nyalakan lagi akhirnya berhasil juga menyeting warna seperti semula. Badan yang tadinya merasa lelah timbul spirit lagi dan bertambah semangat.
Di teruskan ke Parameter 1014, sekali lagi pribados terkejut karena option 0 ~ option 3 posisinya low alias nol semua begitu juga dengan yang lainnya kondisi zero, pantas saja logo berubah, di program Manual atau Auto tidak bisa ternyata data memory sudah Error.
Karena lupa atau tidak sempat mencatat Parameter saat menyervis tv Polytron Booster dulu, maka pribados cari di Gugel dan akhinya ketemu juga meski agak lama. Setelah dapat apa yang di cari, sekarang tinggal mengisikan kembali pada daftar ingatan tv. Cuma ada sedikit kendala di sebabkan Remot Kontrol bukan yang Original punya, melainkan Remot Kontrol Universal merk Joker 103
Untuk memperlancar proses Servis mode dalam mengubah factory, terlebih dulu pribados mencari kode Polytron secara Manual agar fungsinya mendekati peranan remot aslinya dan yang cocok kode remotnya adalah 2 5 3.
Remot
Petunjuk cara menggeser kursor pada Option digit yaitu pakai tombol Volume +/- sebelah kiri yang di tandai kedipan kursnr digital 0-o maksudnya kursor berkedip bersamaan dengan angka 0 (nol) jadi membesar dan mengecil, sedangkan untuk mengubah angka 0/low menjadi 1/high cukup tekan tombol Canel +/- di sebelah kanan. Soal ada bunyi gemeresek asalnya dari membran speaker yang sudah robek, solusinya ganti Loud Speaker dengan yang baru
Opt

Parameter 1013
H-SIHFT    14

APR    7

G-DC    21

R-DC    29

B-GAIN    50

G-GAIN    30

R-GAIN    36

B-CUT    60

G-CUT   60

R-CUT    60

V-AMPL    32

V-SHIFT    6

Parameter 1014
OPTION0    01011011

OPTION1    10001110

0PTION2    11000011

OPTION3    00001100

BASS MIX    0

AVL ADJ    0

FILTER NTSC    0

SECAM FILTER  :  0

Y DELAY    STAND

AGC    14

IF Coarse    6

IF FINE    152


Sumber factory 1014 di comot dari http://jhonandra.blogspot.com

Setelah selesai mengedit Factory 1014 kemudian matikan Tv dan coba Onkan lagi, sekarang logo sudah berubah menjadi POLYTRON kembali, lalu program ulang pakai Auto Search..hasilnya sungguh memuaskan !

Tv Sharp Mati Protek

Tv Sharp : mati protek dan di lengkapi data part aktif


Banyak kasus kerusakan tv walau gejalanya sama tapi penyebabnya bisa lain, seperti contoh yang akan saya kemukakan sekarang ini Tv Sharp Alexander jr. dengan gejala mati protek di sebabkan karena ada kerusakan pada blok horisontalnya...Dengan mengamati proses pengukuran maka sebenarnya penyebab gangguan bisa di lokalisir dengan artian mempersempit wilayah kerusakan, begini ceritanya :
Tv Sharp ALEXANDER jr.type 14GX20 punya kendala mati protek, saat pertama kali di buka terlihat mesin sudah acak-acakan karena ada bekas jejak servis dan langsung saja cek transistor h out yang ternyata kondisi setengah short...lalu cabut tr.h out TT2140 dan sekalian merapihkan ulang solderan yang sudah berantakan, banyak hasil soldernya yang ngatruk (nempel antara 2 titik solder yang beda jalur) jadi sangat mengkhawatirkan. Setelah selesaikan semua solderan yang memang sudah di kerjakan lebih dulu oleh montir tv sebelumnya, coba tes tegangan B+ dan keluar 115vdc hingga pada titik kolektor juga, lalu cek di titik basis tr.h out ada sekitar 1,5vac walau hanya sesaat tapi sempat terlihat karena memang kondisi tv mati protek apalagi tr.h out di lepas yaa..seperti itulah keadaanya. Pemeriksaan awal tadi menunjukan bahwa mesin masih sehat hanya saja yang mengherankan transistor yang di pasang oleh montir terdahulu bisa short lagi..? itu sebabnya beliau gagal servis, ada kemungkinan bengkel tersebut agak segan dengan kerusakan Tv Sharp...he..he..itu cuma dugaan saja, karena memang Tv Sharp dari tahun satu sampai abad Millenium ini banyak memakai sistem protek pada tiap-tiap bloknya sehingga menyulitkan para bengkel termasuk saya tentunya, tapi untung garapan kali ini si Alexander Junior.. Baiklah tidak berpanjang lebar ahlul bait di ganti dengan tr. D2499 dulu agar bisa bertahan sedikit dari pengaruh part yang short (nantinya di tukar ke TT2140 lagi) dan coba nyalakan tv sambil tes tegangan pada titik B+, tampak ada 115vdc tapi tidak turun karena blok regulator ini tidak di lengkapi dengan ic optocouple dan langsung standby (lampu led nyala) namun saat tombol ch+ di tekan untuk start ,tegangan naik sebentar jadi 118v lalu turun sekitar 80v kemudian naik lagi ke 115v. Kesimpulkan mesin ini bisa start tapi karena ada part yang mungkin setengah short maka saat on tampak seperti tidak ada reaksi sama sekali.
Melihat kenyataan seperti itu, dan juga pernah diganti tr.h outnya tapi tidak berhasil bahkan kembali rusak maka biasanya diperkirakan ada 2 part yang mengalami gangguan yaitu Yoke Defleksi atau Flyback Transformer (FBT), maka saya ambil yang termudah dulu yaitu memeriksa yoke, ternyata...benar saja part tersebut sudah hangus akibat lem kualitas rendah yang memyebabkan korosi pada gulungan kawat email yoke, lem di rekatkan pada 2 kutub gulungan yang sengaja dipisahkan dengan gap (celah) jadi jaraknya sekitar 1mm saja tentunya ke 2 gulungan tersebut jadi terbakar semua...
Yokesharp
Akhirnya di bongkar juga yokenya karena berhubung pemilik tv hanya ada persiapan uang untuk jasa servis tv saja, kawat email gulungan bawah terkelupas lapisan laknya dan tampak menghitam jadi bisa di kerik untuk membuang kotoran serta bisa di bersihkan dengan thinner sedangkan gulungan atas yang sedikit parah sampai ada 3 lilitan kawat email yang putus, gulungan kawat bawah yang sudah terkelupas bisa di lapisi ulang dengan power glue atau sejenisnya asalkan lem itu kondisinya sangat baik cair seperti air jadi ketika di teteskan maka akan langsung meresap pula sampai pada kawat email yang lain dan minimal 2 atau 3x melapisi kawat email agar tebal seperti lapisan lak aslinya sedangkan gulungan atas, kawat email yang putus harus disambung dengan kabel biasa dan pastinya juga di beri lem pula karena bernasib sama yaitu terkelupas...
Setelah lem kering dan sudah tidak ada yang induksi lagi antar lilitan kawat email dan antar ke 2 gulungan atas-bawah, sekarang waktunya ujicoba yoke yang di servis tadi karena peluangnya 50 : 50 dan sekaligus tes mesin tv yang mati protek...jreng..jreng..tv bisa start dan terlihat lampu heater nyala sebentar kemudian muncul raster lalu layar menjad Blueback, langsung tancap antena...eeeh gambar dan suara muncul berbarengan..Alhamdulillah...rampung juga gawean tv iki.
Tes 15 menit tidak ada tanda apa-apa dari yoke atau yang lainnya...Tidak lupa mengganti tr. dengan nomor aslinya kemudian tes ulang sampai 2 jam lebih situasi aman terkendali, berarti servis yoke sukses besar !! sambil itu tak catat type part untuk data manual servis seperti :
  • Ic regulator STR W5453A
  • Transistor h out TT214
  • FBT BSC 25-02167
  • Ic Vertikal LA78040B
  • IC SUARA LA42031
  • IC MEMORY 24C08WP
  • IC PROGRAM IXC 245WJN50
  • YOKE
    kertas terjepit ferit gulungan, lain waktu bisa di lengkapi.

Pasang mesin tv cina di CRT 34 in TOSHIBA dan H+ WIDE

Senin, 13 Januari 2014

Pasang mesin tv cina di CRT 34 in TOSHIBA


Sekarang sedang musim ganti mesin, di antara tv-tv tua mulai banyak yang tumbang contohnya Tv TOSHIBA apabila ganti mesin seringkali menemui kendala terutama pada Yoke Defleksinya. Yoke Defleksi CRT size 25 in ~ 34 in rata-rata berukuran rendah di bandingkan Yoke CRT Tv merk lainnya.
Banyak jalan menuju Roma ! Begitu juga cara untuk mengatasi kendala gambar kurang lebar akibat dari Resistan Yoke di bawah Satu Ohm antara lain menambahkan nilai kapasitor, membuat lilitan pada batang ferit FBT, pasang Yoke Trafo atau mengganti Yoke Defleksi dan lain-lain. Tapi rasanya sebagian besar para Tuser akan memilih metoda praktis dan hemat selagi jurus andalannya masih sinergi dengan barang garapan, yaa seperti pribados ini selalu mencari solusi INOVATIF agar cost work tidak membengkak tapi dengan hasil yang Maksimal..!!
Baiklah..daripada banyak bacot, mendingan pribados akan memperpanjang cerita lagi, xi..xi. Kemaren dapat job pasang mesin cina di Tv TOSHIBA 34 in merk W.COM. Waktu di telpon oleh pelanggan katanya mau servis Tv dan pas sampai di TKP eeh.. gak tahunya jadi pengrajin Televisi sebab mesinnya telah di belikan. he..he masabodo lah..yang penting cepat bayaran ya gak mas bro ?
Singkat kata isi Tv ta' protoli lalu ganti kabel Yoke Horisontal dan Vertikal serta meneliti kaki soket layar untuk pin-pin CRT. Ternyata Katoda Biru masih terhubung dengan pin sebelahnya maka kaki no.12 soket CRT di N.C kan saja agar tidak short body kemudian kaki no.4 (N.C) di gabung ke ground karena bila tidak, pada saat Tv menyala soket RGB akan bergetar dan mengeluarkan bunyi derik, lalu jalur pcb yang nganggur/tidak terpakai di kelupas supaya gak gampang short akibat korosi/karat dan jangan lupa solder kabel hijau body CRT ke trip yang sudah tersedia di Modul Matrix RGB
Sokett
Kaitkan kop Anoda FBT, tancap Modul Matrix RGB yang barusan beres di modif dan pasang kabel Yoke ke mesin kemudian Onkan Tv eng...ing.. eng layar terkembang tapi gak sampai ujung kiri-kanan dengan kondisi cembung, mungkin Tv ini gak pernah lebaran eitt... tunggu dulu ada fasilitas PINCHUSION nya ! Lakukan Improvisasi menggiring ke 2 trimpot dengan memutar perlahan bolak-balik secara bergantian dan hasilnya raster bisa lebar bahkan logo stasiun tv sampai mentok hanya gambarnya jadi melengkung ke dalam.
Tidak terasa rokok sudah habis 6 batang dan kopi 1 gelas minum sikit-sikit lah atur timing tapi cacat bantal/parabola belum mau berdamai..kasiaan deh gue, jadi juga peres otak nih he..he. Tarik napas dulu maang sambil ngajak ngobrol ngalor ngidul tuan rumah dalam acara rehat sejenak. Ternyata masa tenang punya khasiat ! di sela-sela ngobrol bareng sambil sesekali melirik Tv, terbesit pikiran, kenapa gak di kembalikan lebar gambar seperti saat pertama kali Tv nyala ? dan seting dulu masalah Pinchusion, gerentes pribados. Langsung saja pribados pamit undur diri dari kancah yang seru tadi dan meneruskan untuk menggembala ke 2 trimpot supaya bisa jinak.
Setelah mengatur kembali kelurusan pada tepi kiri-kanan walau lebar gambar kurang masing-masing 25 cm, coba tambah satu kapasitor damper 912/1600v dan pindahkan kabel Merah (H+) di trip T1, T2, T3, T4 dan T5 tapi masih kurang 10 cm lagi, karena berhubung raster bisa di adjustmen via RP301/RP302 resistan maka punya kesimpulan bahwa H+ WIDE dapat di atasi cukup dengan memakai trik lilitan kabel pada batang ferit FBT sebanyak 18 lilitan dan arah putaran searah jarum jam mulai kabel dari trip (H+) di mesin. Perhatikan Pig. di bawah ini lilitan pada batang ferit pakai kabel hitam di sambung ke kabel merah trip( H+) mesin dengan di bungkus isolasi kertas dan ujung lilitan yang lain nya solder langsung ke Yoke
Lilitan
Sambil tes run, rakit tombol panel depan, sensor unit dan saklar power yang kebetulan terpisah dari Mother board jadi tidak perlu di gorok serta unit AV pasang di belakang kabinet saja .
B tv
Inilah hasil akhir pasang mesin tv cina di CRT 34 in, logo stasiun tv sudah masuk ke dalam dan jaraknya sekitar 2 cm dari pinggir layar sedangkan tepi gambar tidak melengkung lagi.. Akhirnya kelar deh...tanpa menunggu lama langsung dapat amplop tebal sebagai tanda terimakasih, cihuyy..!

Tv Polytron Slim mati protek & paramete 1013/1014

Rabu, 8 Januari 2014

Tv Polytron Slim mati protek & parameter 1013/1014


Kalau sedang sepi servisan begini rasanya agak kurang nyaman, mau merokok aja harus hutang dulu di warung tetangga tapi mendadak bunyi hp di saku celana...wah ada nada panggilan nih, asyiik... ada orang meminta pribados untuk datang servis tv.
Sampai di TKP ternyata Tv Polytron U-Slim XBR model PS 52UV60RM dengan panel warna merah tua yang teronggok diam di atas meja sedang menunggu sang Tuser beraksi kembali dan setelah di buka terlihat ada part yang sudah gosong, hmm.. kemungkinan akibat Over Voltage dari blok Regulator gerentes dalam hati.
Part yang hangus dan putus yaitu R502 2,2kΩ dengan D522 DZ33V serta elko C804 22u/50v meledak yang tertinggal hanya kaki kutubnya saja.
Mendapati keadaan seperti itu, lantas cek tr hout => OK dan melepaskannya agar saat menguji tegangan Regulator nanti tidak terjadi apa-apa karena beban utama sudah di amankan lebih dahulu, kemudian cek ic Optokopel -> meragukan (kaki no. 3 dan 4 tidak gerak saat di uji pakai x10k), cek ic 504 W431A => OK, cek semua Resistor + Trimpot Stabilisator => OK.
Sekarang tinggal tes blok Regulator ternyata hasilnya masih Over tegangan, sedikit bingung juga nih biasanya kalau out tegangan mencapai 250v gangguannya berasal dari Resistor yang sudah melar, putus atau jalur retak tapi kali ini beda. Kala sedang di landa kebingungan dan sambil memperhatikan part-part lainya mungkin masih ada yang terlewatkan, cuma karena merasa sudah yakin semua bagus lalu coba iseng cabut elko B+ C508 100u/160v walau sebenarnxa agak sangsi...sebab di lihat dari bentuk fisik tidak terjadi perubahan tapi berhubung tinggal elko itu saja yang belum tersentuh akhirnya di cabutlah, walaah.. pas di cek dengan Avo meter x100 ternyata nol (0) mikro alias jarum tester tidak gerak sama sekali.
Di lanjutkan ke elko C807 47u/160v dalam kondisi setengah short, langsung saja kedua elko di ganti dengan nilai yang sama yaitu 100u/160v dan tes ulang Out B+ ternyata sudah mantap di 115v sekalian cek juga di titik basis tr hout ada 1,5vac karena merasa Out B+ dan bagian Drive Horisontal sudah Ok lalu pasang kembali tr hout yang tadi di lepas.
Nyalakan tv tampak raster nyala hanya bagian atasnya saja sementara 3/4 layar gelap kemudian jadi standby dengan di tandai lampu led menyala, nggak pakai lama langsung ganti ic Vertikal. Onkan lagi Tv jreeng raster biru terbuka full disertai logo POLYTRON, colok antena gambarpun normal.

Daftar part aktif:
  1. Ic Micom HBT-01-01G
  2. Tone R2S15900
  3. AUDIO STA540
  4. Ic Vertikal LA 78141
  5. FBT JF0501-19587
  6. Yoke SCP-211B11UXF
  7. Tuner TAEA-G020D(P)
  8. EEPROM 24016WP
  9. Transistor H out C6090

Polis

Pameter 1013:
H-SHIFT 12
H-SIZE 37
H-BOW 05
H-PARA 02
EW-PARA 94
EW-CORBT 08
EW-CORTO 06
EW-TRAPZ 47
S-SCOR 24
V-LIN 18
B-DRV 66
G-DRV 35
B-CUT 32
G-CUT 49
R-CUT 64
V-AMPL 27
VCEN 11

Parameter 1014:
AGC GAIN ICH 28
HI AGC 27H 39
LO AGC 26H 38
WB COL 32H 50
WB CON 64H 100
WB BRI 46H 70
Y-DELAY 07
BRTS 04H 04
V-BLK 07H 07
U-BLK 08H 08
V-SHIFT 00H 00
V-OSD 27H 39
H-OSD    23H    35
OPTLANG    00000001    01H
OPTION4 00010011 13H
OPTION3    00001101    0DH
OPTION2    00011001    19H
OPTION1    11001000    C8H
OPTION0    01100101    65H

Parameter 1206:
SCNT ODH 13
CNTN 7FH 127
CNTC 40H 64
CNTN 00H 00
CNTD 7FH 127
BRTX 2AH 42
BRTC 4CH 76
BRTN 20H 32
COLX 50H 80
COLC 3AH 58
COLN 0DH 13
COLP 3AH 58
COLD 40H 64
TNTX 3DH 61
TNTC 42H 66
TNTN 28H 40
ST3 1CH 28
SV3 22H 34
ST4 1CH 28
SV4 22H 34
SVD 19H 25
SHPX 1DH 29
SHPN 0AH 10
ASS H 06H 06
ABCL 00000001 01H
DCBS 00010111 17H
OSDA 00000010 02H
NOIS 00001111 0FH
NDTC 1FH 31
FLG0 01000100 44H
FLG1 00001000 08H
SVM 00010000 10H
VBLK 00000000 00H
VCD0 00011010 1AH
VCD1 00000001 01H
VL1 25H 37
VL25 57H 87
VL50 5FH 95
TCOL 10001011 8BH
BCOL 01110101 75H
ST BG 02H 02
ST I 02H 02
ST DK 02H 02
ST M 05H 05
SSDK 00001110 0EH
SSM 00000010 02H
HAFC 10000100 84H
ALC 02H 02
VOLCP 53H 83
TINTPAL 3AH 58
DMP 00
HS BLK-SS 00000100 04H

Parameter 1207:
FS SLV 11000000 C0H
FS-LENGTH 07H 07
FS CTRL 10000000 80H
FS CTRL2 01010000 50H
FS CTRL3 00000000 00H
FS BVL 00000001 01H
FS BVH 00000010 02H
FS BUH 00001000 08H
EFECT SVM 11010100 D4H
SOFT 23H 35
SENSO1 01100101 65H
SENSO23 01010101 55H
SENS89 01011111 5FH
FS-LOMIN 2AH 42
FS-HIMIN 06H 06
FS-LOVL 64H 100
FS-HIVL 0EH 14
FS-LOVH 64H 100
FS-HIVH 24H 36
FS-LOUH 3AH 58
FS-HIUH 47H 71
SHP-PAR 4BH 75
SS100 10011110 9EH
SS80 10011001 99H
SS60 11010100 D4H
SS40 11001010 CAH
SS20 11000101 C5H
SS00 11000000 C0H
F-LIMHI 2DH 45
F-LIMLO 28H 40
ALG0 01H 01
BOST-H 28H 40
BOST-L 3CH 60
DIV 01H 01
IF-MIN 32H 50
IF-MAX 6EH 110
RF-MAX 2DH 45
BOOSTER 11000010 C2H
VOSD-FM 0BH 11
R155-VOL 00000010 02H
R155-ASDA 00000100 04H
R155-SMPR 00010001 11H
R155-ASDM 00000000 00H
R155-DEM 00000111 07H
R155 NICH 00001001 09H
R155-NICL 00001010 0AH
R155-LPC 00001001 09H

Pasang mesin tv cina di CRT 29 in TOSHIBA dengan Trafo Yoke


Follow by Email

Label

Mengenai Saya

Dompu, Nusa Tenggara Barat, Indonesia
Saya orang biasa yang ingin mengenal blogger dan mengelola Purnama Elektronik Blogspot ini untuk menambah wawasan serta berbagi pengalaman dalam dunia reparasi TV, agar punya motivasi kuat untuk berkarya & menjadi lebih baik dari sebelumnya. Berawal dari Hp N-70 lalu dikenalkan oleh teman tentang internetan via seluler dan bisa eksis sampai sekarang. Setiap artikel yang di posting selain untuk berbagi, di dedikasikan arsip kerja dari pengalaman dan dari narasumber lain sebagai pelengkap. Tidaklah menampik bila saatnya nanti memiliki sebuah perangkat Laptop tentunya jadi sangat baik karena proses pembelajaran akan mudah dan lancar.. Materi artikel apapun yang di posting di blog Purnama Elektronik ini, semata-mata hasil dari jerih payah pribadi yang tentunya banyak di support oleh teman, sahabat, kenalan dan para MASTER BLOGGER serta keluarga tercinta.